0

Ngentot Dengan Mertua Kakak ku Yang Gagah

Agen poker, judi poker

Cerita ngentot dengan mertua kakakku ini merupakan sebuah cerita yang sangat bagus sekali, berawal dari pernikahan saudaranya wanita ini akhirnya terjerat percintaan dengan ayah kandung pengantin pria yang merupakan mertua kakaknya, untuk itu silakan saja anda simak cerita dewasa ini dan saya jamin anda akan merasa teransang sekali.

Aku Dina. waktu kakakku nikah tentu aja aku harus ngebantuin, aku menjadi salah satu dari tim penerima tamu. Aku ngajak temenku untuk bantuin sebagai penerima tamu, dua lagi temen kakakku. Sebenarnya bukan kakak kandung tapi anak dari tanteku dan aku numpang dirumah tanteku.
Pestanya meriah juga, tamu lumayan banyak sehingga kami tim penerima tamu sampe gak sempet makan karena harus melayani tamu yang mengalir kaya banjir yang mudah2an gak mampir di ibukota lagi. Setelah tamu mereda, dan sudah menjelang berakhirnya resepsi, barulah kami secara
bergantian ngambil makanan dan minuman, dan kebagian cuma makanan di meja prasmanan karena makanan di saung yang biasanya enak2 dah abis ludes sampe sambel2nya. ya gak apa, yang penting masi ada yang dimakan lah.

Ketika ngambil makanan itu aku amprokan ma mertua kakakku. Si om ganteng banget deh malem itu dalam jasnya, gak kalah ma anaknya yang jadi penganten. Dia senyum2 ketia melihat aku. “Kamu siapa ya, kok bisa bantuin jadi penerima tamu”. “Dina om, adiknya mempelai prempuan”. “Masak
kamu adiknya mantunya om, rupanya beda banget”. “Kakak anaknya tantenya Dina om”. “O pantes aja, tapi kamu cantik banget deh, mana sexy lagi, gak kalah ma mantu om”. “Masak si sexy om, Dina sembari makan ya om”. “Yuk duduk masak makan sembari berdiri”, katanya sambil menggiring paksa aku menuju sederetan kursi yang dah mulai kosong karena sebagian tamu dah pamitan pulang. “Dina mesti ke meja penerima tamu om”. “Gak da tamu lagi lah, nanti om suru temen2 kamu makan semuanya deh, kamu duduk disini aja ya, nti om balik lagi”. Si om ngeluyur kedepan dan tak lama semua temen2ku di meja penerima tamu dah bergabung dengan yang laen, temenku gabung ma aku setelah ngambil makanan. Si om duduk lagi disebelah aku. “Iya Din, kamu sexy banget”. Memang si seragam penerima tamu dibuat pas badan dan mini lagi, mana bagian dadanya cukup terbuka sehingga belahan toketku ngintip juga biar toketku gak besar2 amat juga. Temenku cuma senyum2 aja mendengar si om ngegombalin aku. MC memanggil si om naik lagi ke panggung karena moa da acara foto2an. “Nti ngobrol lagi ya Din”, katanya sambil beranjak ke panggung. “Wah si om laper banget matanya tu ngeliatin kamu Din, kaya dah lama gak liat prempuan”. “Masak si”. “Iya, pasti dia lagi omes tu ke kamu, pengen ngegiring kamu ke ranjang”. “Masak si”. “percaya deh ma aku, dari sorot matanya dah kliatan banget kalo dia napsu banget ngeliatin kamu, palagi si om duda kan”. (Memang temenku tu dah pengalaman urusan ma om2, dia sering diajak cek in ma om2, dia suka crita ma aku, jadi aku lama2 pengen juga nyobain kaya apa si rasanya maen ma om2. “Kalo aku si lebi nikmat maen ma om2 katimbang ma cowok aku”, kata temenku. “Kenapa?” tanyaku. “Aku
gak bisa jelasin detil tapi aku lebi puas kalo dah maen ma om2”. “Gitu ya”).

“Kamu kan pengen maen ma om2, dah ajakin ja tu mertua kakak kamu hihi”. “Hus, ngawur”. “Kapan lagi, kamu suka kan ngeliat tu om, ganteng gitu, gantengan juga dia katimbang cowok kamu”. “iya sih”. Aku beranjak mencari desert, kebetulan masi ada buah, yang laen udah licin tandas. Ketika
ngambil buah, si om nyamperin aku lagi, “Besok kamu ada acara gak, kerumah om yuk, jadi bisa ngobrol lebih lama, om pengen kenal aja lebi dalem ma adik mantu om”. “Sedalem apa om, sumur? Rumah om mangnya dimana”. Dia tertawa sambil menyebutkan alamatnya, didaerah perumahan elit
rupanya, wah tajir banget kayanya mertua kakakku ini, untung banget kakakku dapet mertua kaya, pasti anaknya juga bergelimang harta juga, gak usah repot mikirin duit datengnya dari mana, pasti duitnya gak da nomer serinya tu. Lagian suami kakakku mengelola perusahaan bapaknya yang sudah mapan. “Kalo mo renang juga bisa dirumah”. “Dina gak punya baju renang om”. “Ya gak usah pake baju renangnya, gitu ja kok repot”. Wah candanya mulai menjurus tu, kayanya bener tu kata temenku kalo si om napsu ngeliat aku. “Ya udah, besok pagi om tunggu ya, antara jam 9 jam 10 ya”. Wah maksa banget, tapi ya acara dah bener2 selesai jadi pihak keluarga pun beranjak pulang juga, aku ikut tante dan om ku pulang.

Esoknya aku ragu, mo kerumah si om pa enggak, yang pasti aku gak bakal amprokan ma kakakku dan suaminya karena mereka pasti lagi asik di hotel. gak tau deh seblon nikah kakakku dah maen blon ma cowoknya (ketika itu kan masi cowoknya blon jadi suaminya). Hp ku bunyi, ada sms, ternyata dari si om, nanyain aku jadi dateng gak. Hebat juga move si om sampe dapet no hp ku tanpa aku ngasi ke dia. Effort banget ya dia buat ngedeketin aku. Ya dah kuputuskan untuk kerumah si om aja deh, aku kan juga gak da kerjaan dirumah. Rada jauh si kerumah si om, si om pesen naik taksi aja, ntar ongkosnya dibayarin. Aku jalan agak jauh juga untuk nyari taksi, ketemu langsung aja taksi kuarahkan ke rumah si om, alamat si om ku kasi ja ke sopirnya, tu sopir dah paham jalan kesana jadi aku gak usah nunjuk2in, lagian aku juga gak tau pasti lokasinya dimana. Aku si bawa bikini, cowokku beliin aku bikini, gak perna dipake berenang tapi kalo mo maen aku disuru pake tu bikini biar doi tambah napsu seblon ngegelutin aku. Wah rumahnya kaya istana, gede banget. Aku sms si om kalo aku dah didepan rumahnya, si om segera keluar bukain aku pintu dan bayarin taksinya. Aku diajaknya masuk. di ruang keluarganya diterasnya ada pool yang tertutup sehingga gak nampak dari luar, lagian ruang keluarganya sebenernya ada di lantai satu, jadi jauh lebi tinggi dari jalan. lantai dasarnya buat garasi super gede, 6 mobil juga masuk kali. Asri banget penataan poolnya, banyak taneman sehingga rimbun sekali, dibawah pepohonan ada beberapa dipan dengan matrasnya.

ngentoto bersama mertua kakak, bercinta dengan om om, main di kolam renang

Si om ngajak aku ngadem di pinggir pool aja, dia dah nyiapin snack, buah macem2 buat temen ngobrol dan minuman dingin tentunya. “Kok sepi om”. “Pembantu hari ini gak disuru dateng”. “Kok”. “Kan mo ada kamu, ntar ganggu lagi, lagian memang pembantu datengnya 2 hari sekali, dan hari ini memang gak jadwalnya pembantu dateng. Dah sarapan Din”. “Udah om, minum cereal aja”. “Wah pantes kamu langsing gitu. Mo renang gak, bawa baju renang kan”. “Kan Dina dah bilang gak ada baju renang, adanya bikini”, jawabku sambil tertawa. “Wah seksi banget tu kamu kalo pake bikini, tukeran deh pake bikini di ruang bilas”. Di penghujung pool ada ruang bilas. Aku segera ke ruang bilas dan memakai bikiniku. Sebagai seorang cewek, aku cukup beruntung punya wajah yang eksotis, kulit mulus kecoklatan, rambutku pendek seuai dengan bentuk mukaku, sepasang toket yang kecil tapi ranum dan keras, body yang padat berisi yang bikin mata si om tidak berkedip. “Wah Din, ruar binasa seksinya kamu”. Aku biasa aja menyikapinya, aku duduk di dipan sebelah dipannya.

Si om sebetulnya sudah tidak muda lagi. Usianya sekitar akhir empat puluhan, anak2nya ikut mantan istrinya ketika mereka bercerai. Meskipun begitu wajahnya masih kelihatan cukup ganteng, dengan rambut lurus dan kulit putih agak kemerah2an pertanda ia sering berada di bawah terik sinar matahari, membuat ia makin tampak jantan. Badannya gagah dan tegap dengan perut yang ada 6packs nya. Dimasa mudanya pastilah si om adalah seorang yang ganteng dan banyak digandrungi oleh cewek2. Ia pasti sudah berpengalaman dan sangat tahu bagaimana memuaskan perempuan. Saat itu si om cuma memakai celana gombrong aja, t shirtnya dah dilepas. Suka banget aku ngeliatnya, pengen dipeluk deh jadinya liat lelaki ganteng perkasa kaya si om. “Kamu masi skola Din”. “Masi om, baru klas 10”. “Wah abg banget kamu ya, tapi dah sexy kaya gini”. “Om ni muji mulu deh”. “Bukan muji sayang, kenyataan”. “Wah sayang2an ni ye”. “Gak mau disayang2 ma om”. Aku cuma senyum aja.

“Om Dina mo brenang ya”. “Yu bareng”. Segera aku nyebur ke kolam, si om juga. aku renang pelan2 mondar2 mandir dari satu sisi ke sisi laen pada bagian panjangnya. Setelah itu aku naek lagi, si om ikutan. Dia nyodorin anduk buat aku ngelap rambut dan badanku. Si om gak kedip memandang bodinya, sepintas aku ngelirik ke selangkangannya, celana gombrongnya nempel ke badannya karena basah, keliatan amat ngegelembung, kayanya “adeknya” dah bereaksi tu mandangin aku terus. Bikiniku hanya menutup tubuhku seadanya. CD bikini yg kupakai tidak kuasa menutup mem ekku sepenuhnya hingga beberapa lembar bulu jembutku pada nongol di sela-sela cd bikiniku. Aku memang punya bulu jembut yang lumayan lebat. “Din, jembut kamu lebat ya, sampe ngintip keluar cd bikini kamu”. Aku senyum sambil menjawab, “om suka kan ngeliatnya”, pancingku. “Suka banget Din”. “Napa om”. “Cewek yang jembutnya lebat napsunya gede, gak puas kalo maennya cuma seronde, ya gak. Kamu kalo maen ma cowok kamu pasti lebi dari seronde kan”. “Tau aja si om”, jawabku. “Nikmat gak Din maen ma cowok kamu”. “Ya nikmatlah om, kalo gak nikmat ngapain juga dilakuin kan”. “Wah cerdas juga tu jawabannya”. “Na om ndiri dah gak da tante trus gimana?’ “Gimana apanya”. “Kelamaan gak dikluarin kan bisa jadi odol”. “Jadi akik malah Din”. Kami tertawa berderai, candaan kami dah ngarah ke vulgar. “Pasti nyarinya abg ya om, atau ma pembokat om”, kata ku sambil memandang penuh arti kepadanya. Tanpa sadar tanganku menggengam tangannya. “Ya iyalah, masak nyari yang seumuran om, om gak selera liat tu pembokat, dahgak legit lagi dong”, jawabnya sambil mengedipkan sebelah matanya padaku sementara tangannya meremas tanganku penuh nafsu.

Dia lalu memandangku, tiba2 dia menarikku ke dalam pelukannya dan melumat bibirku penuh nafsu. Aku pun membalasnya tidak kalah panasnya. Lidahkan kami saling bertautan. Tangannya meraba-raba dadaku mencari pentilku yang masi tertutup bra bikiniku, kemudian meremas-remasnya.
Tubuhku mengeliat2 nikmat. kami pun dengan penuh nafsu membara saling berpelukan dan berciuman. Kembali bibirku di lumatnya. Kami saling bertukar ludah dan saling menghisap lidah. Dengan ganas, si om meremas toketku, kemudian dia mengurai ikatan bra bikiniku sehingga toketku
menjadi lebi bebas untuk digarapnya. Dia menghisap pentil kananku sementara tangan kirinya meremas-remas toketku sebelah kiri. Tangan kanannya turun meraba-raba pahaku.

Aku pun tidak mau kalah. Tanganku meraba-raba selangkangannya. Kon tolnya sudah mulai mengeras dan membesar. Tanganku masuk ke balik celana gombrongnya, melewati ”hutan” jembutnya sebelum tanganku menemukan kon tol dan biji pelernya yang besar2. Tanganku mengelus2 kon tolnya membuat batang itu semakin keras dan membesar. Wooh..kon tol si om gede banget! Aku sudah tidak sabar lagi ingin merasakan kon tolnya. Aku segera berjongkok di depannya. Dia membiarkan saja tanganku memelorotkan celana renangnya. Ketika celana renangnya sudah melorot sebatas pahanya, kontan kon tolnya yg sudah kaku mengeras dan membesar menyembul keluar berdiri tegak bagaikan tugu monas. aku terpesona ngeliatnya. Meskipun aku sudah sering melihat kon tol cowokku, tapi gak ada apa2nya kalo dibandingkan si om punya. Kont olnya yang besar, panjang dan keras, dah disunat, dihiasi bulu2 jembutnya yang lebat, keriting dan kecoklatan, di pangkal kon tolnya menutupi sebagian biji pelernya.
Betapa nikmatnya jika kon tol ini menusuk masuk ke dalam me mekku.

Dia berdiri tegak dihadapanku seakan sudah pasrah menanti aksiku. Aku memelorotkan celana renangnya lebih jauh lagi sehingga sekarang ia sudah tidak pakai celana renang itu. Aku memeluknya, mencium bibirnya, menjilat2 lehernya lalu dadanya, menghisap pentilnya, lalu ketiaknya. Walaupun ketiak itu ditumbuhi banyak bulu ketek tapi bau tubuhnya begitu harum, semakin membangkitkan nafsu birahiku. Kemudian aku menjilat2 perutnya yg 6packs. Dan akhirnya sampailah pada organ vital lelaki di bawah pusarnya. kon tolnya yang berdiri tegak, keras dan kaku, segera kuhisap degan penuh nafsu. Mula2 aku menjilat2 palkonnya. ”Aaahh,…aduh enak betul, Din. Terus! Jilat terus! Ooouuch..nikmat betul!” dia menjerit nikmat. Lidahku terjulur mulai menjilat2i palkonnya, terus turun ke bawah, ke batang nya. Sesampai di bijinya, aku mulai menghisap2nya. Balik lagi keatas, Aku menjilati lagi palkonnya, dan memasukkan kedalam mulutku. Rasanya mulutku penuh banget karena mulutku terlalu kecil untuk memuat palkonnya yang besar dan keras tapi aku tidak berhenti dan terus menghisap2nya. Dia melenguh penuh nikmat. Tangannya yang kekar meremas-remas rambutku dan menekan–nekan kepalaku agar kon tolnya masuk lebih jauh lagi ke dalam mulutku. Puas menghisap-hisap palkonnya, aku pun mengocok-kocok batangnya. Kocokanku semakin cepat seiring dengan teriakannya yang semakin kuat, merasakan nikmatnya batangnya dikocok2. ”Ya aaaah! Aduh enak sekali, Din! Kocok teruuuus! Jangan berhenti! ooooohhh”.crot-crot! Croooot! Crooot! Crooot! Crot!Cret! Cet! Aaaaahhhh! Sampailah pada puncaknya. Dia berteriak puas. Pejunya muncrat tak tertahankan lagi membasahi wajah, tangan, dan dadaku. Pejuya berwarna putih kental. Aku segera mengusap-usap tanganku membersihkan pejunya di wajah dan dadaku, menjilatinya dan menelannya. Hmm..nikmatnya bau air mani itu. ”Huaaah! Kamu memang hebat Din! Masi sekolah dah hebat sekali! Aku benar2 puas!” Dia tersenyum puas. “Sekarang giliran kamu ya”.

Sekarang gantian. Aku hanya pasrah siap dimakan. Tubuhnya masih telanjang bulat. akibat permainan tadi, peluhnya membanjiri seluruh tubuhnya. Tubuhnya tampak mengkilat-kilat ditimpa sinar matahari. Tiba2 dengan sigapnya ia menarikku ke dalam pelukannya, aku dibaringkan di dipan.
kemudian dia melumat bibirku. Lidahnya terjulur kedalam mulutku aku pun menghisap lidahnya. Kemudian lidahnya memain2kan lidahku. Entah sudah berapa lama kami berciuman panas. Puas melumat-lumat bibirku, bertukar ludah dan mengulum lidahku, ciumannya mulai menjalar ke bawah,
ke leherku. Aku menekan kepalanya dan meremas-remas rambutnya. Tiba-tiba aku merasakan gigitan mesra yang bikin geli di leher. Meninggalkan bekas gigitan merah. Sesaat kemudian dadaku yang mendapat giliran. aku merasa kegelian ketika mulutnya dengan penuh nafsu menghisap-hisap
secara bergantian kedua pentilku yang makin keras dan memerah. Aku semakin menggeliat-geliat penuh nikmat. ”Ooh om…. Terus om… Lebih keras lagi om hisapannya…Oohhh…” Kebetulan si om belum bercukur dan kumisnya tumbuh pendek-pendek dan kasar. Aku semakin kegelian ketika
kumis2 pendeknya menyapu dadaku.

Sambil terus menghisap2 pentil kananku dan mengesek2kan kumis pendek dan kasarnya, tangannya kirinya meremas-remas toketku yg sebelah kiri sementara tangan kanannya menyusuri pahaku. Aku kegelian nikmat ketika tangannya mengelus2 pahaku terus ke belakang dan meremas bukit2
pantatku. Sampai di selengkanganku, tangannya masuk ke balik cd bikiniku, menyusuri ”hutan” jembut dan akhirnya sampai dilobang me mekku. Aku yang sudah terangsang sejak tadi membuat bibir luar me mekku membesar dan memerah. Jari2nya yang besar kasar mengilik me mekku. Tubuhku menggelinjang penuh nikmat ketika sekali lagi jari jemarinya yg kasar meng-ubek-ubek me mekku. Me mekku mengeluarkan cairan bening membasahi jari tangannya. Pertanda aku sudah sangat terangsang. Dia tahu kalau me mekku sudah basah dan membasahi jari2nya. Ia kemudian menarik tangannya dan menghisap dan menjilat2 cairan me mekku yang membasahi jari2nya. ”Hmm bau me mekmu nikmat sekali.” bisiknya di telingaku. Aku tersenyum. Aku memang selalu menjaga kebersihanku. Secara rutin aku membersihkan memekku dgn cairan air rebusan sirih. Memekku jadi
keset, bersih dan harum, ini ajaran tanteku sejak aku mulai haid. Aku menjadi makin terangsang, sebentar lagi pasti aku orgasme. Tapi dia malah melepaskan cd bikiniku.

Sejenak ia terpaku memandangi tubuhku dari kepala sampai ujung kaki. Tanpa sadar matanya melotot dan mulutnya ternganga. Badanku ramping namun padat berisi dengan kulit mulus kecoklatan. Toketku mungil namun padat dan keras dan pentilnya yang kecil dan memerah. Tepat pada sekengkanganku, me mekku sudah membengkak dgn bibir luar dan itilnya yang memerah dihiasi oleh rambut2 jembut yg hitam lebat. ”Tidak kusangka kau memiliki tubuh yang begitu indah, Din. Sayang banget kalau dilewatkan. Pasti enak sekali kalau dien tot”, katanya katanya penuh kekaguman. Aku sudah tidak sabar menunggu dia menerkamku dan mengen tot me mekku itu. Kini aku sudah telanjang bulat, rebah di matras siap dientot. Tapi dia belon mau keinti permainan.

Dia kemudian merenggangkan kedua kakiku sehingga selangkanganku terbuka. Tampak me mekku yang sudah membengkak berwarna merah jambu dihiasi rambut2 jembut yang lebat. ”Wow me mek kamu sudah bengkak tuh. Enak banget nih kalo dientot,” katanya. Ia kemudian membenamkan
kepalanya ke dalam selangkanganku. Mulutnya kemudian mengecup memekku yang sudah basah. “Aaaah! Aooooh! Uuuuhhhh!”, Aku menjerit2 geli-geli nikmat ketika lidahnya terjulur masuk kedalam lubang me mekku memain2kan bibir me mek dan juga itilku. Kata orang bagian yg paling sensitif dari me mek perempuan adalah itilnya. Ia menggigit2 lembut itilku dan menarik2nya membuat aku semakin melambung. Semakin aku terangsang, semakin keras aku meremas2 rambutnya dan semakin keras aku menekan kepalanya dalam selangkanganku. Sembari mulutnya mengecup dan menghisap2 me mekku, jari jemarinya dengan nakal mengubek-ubek lobang me mekku. Aku menggeliat-geliat merasakan geli-geli nikmat. Lidahnya terus menjilat2 lubang me mekku. aku hampir-hampir tak tahan lagi. ”Oaaah om Dina dah pengen dien tot. Dina sudah tak tahan om”.

Dia membalikkan tubuhku sehingga aku tengkurap lalu ia menarik pinggangku ke atas sehingga posisiku nungging. Aku mengerti rupanya ia ingin memulai ngen tot dgn gaya Doggy. Dengan gaya ini, lobang memekku dan lobang pantatku akan terlihat jelas. Aku pun semakin menunggingkan
pantatku sehingga lobang memekku makin kelihatan jelas. Aku mengoyang2kan pantatku menggoda dia. Pelan-pelan ia mendekatiku. Kon tolnya yg sudah tegak lagi dibimbingnya dengan tangan kanannya menuju lobang me mekku. Sebelum ia menusukkan kon tolnya kedalam lobang me mekku
lebih dulu ia mengosok2an palkonnya di lobang memekku. Aku pun merasakan geli-geli nikmat. Apalagi ketika palkonnya menggesek2 itilku. Rasanya enak sekali, susah dikatakan!

Aku masih mendesis2 nikmat ketika tiba2 kurasakan ada benda keras, besar panjang dan hangat menusuk me mekku. Oouch…enak betul. Palkonnya mulai menusuk me mekku. ”Aaaah Din, me mek kamu enak betul! Keset, sempit, dan hangat. Ooaaah Uuuuh! Nikamat banget,” dia melenguh nikmat setiap kali kon tolnya menusuk2 me mekku. Dia mengangkat pantatku lalu menekan keras-keras kon tolnya sehingga … Blesss… kon tolnya semakin dalam amblas ke dalam me mekku. ”Aaaaahhhhhkh!” teriakku. Gerakan maju mundur pantatnya menghujamkan kon tolnya ke dalam me mekku semakin lama semakin cepat dan keras. Begitu keras sampai berbunyi pluk! Pluk! Pluk! Pluk! Pluk! Setiap kali kon tolnya dicabut dan dihujamkan ke dalam me mekku terdengar berbunyi pret! Pret!

Hingga suatu saat, kon tolnya masih menancap dalam me mekku, dia mengubah posisinya, diamengangkat tubuhku sehingga aku ada di atas tubuhnya. Posisi WOT (woman on the top!) Hebat betul. Entah bagaimana tehniknya, dia mengubah posisi dengan kon tol tetap manancap dalam me mekku dan tidak sampai tercabut! Rupanya dia sudah sangat berpengalaman soal urusan ngen tot. Dengan posisi ini, aku membelakangi dia dan tangannya bebas untuk meremas2 toketku dari belakang. Aku pun mengoyang2kan pinggulku dengan gerakan berputar2, naik turun dan maju mundur. Gerakan ini menimbulkan sensasi rasa yang begitu nikmat. Kon tolnya serasa berputar2 mengilik2 dan menusuk2 me mekku. ”Oooooh…terus Din…Jangan berhenti….Lebih cepet lagi.Yaaaaahhhhh…” Ia berteriak2 penuh nikmat sementara kedua tangannya meremas-remas kedua toketku. Semakin ia merasa nikmat semakin keras ia berteriak dan semakin keras remasan tangannya pada kedua toketku. Aku pun sama2 nikmat! Aku terus mengoyang2kan pinggulku. Aku sebenarnya sudah hampir mencapai puncaknya dan ingin segera selesai tapi si om tampak masih senang bermain-main dengan memekku. Mungkin ini dampak dia dah ngecret duluan ketika aku mengemut kon tolnya ya.

Selang beberapa lama kemudian ia mengubah posisi sex kami. Kini aku rebah terlentang dengan kaki yang mengangkang terbuka lebar2 sementara ia sudah ada di atasku, menindih tubuhku. Posisi ini membuat dada, perut, dan paha kami saling bersentuhan, merapat bagaikan dua raga menjadi
satu. Barangkali karena ini maka disebutnya bersetubuh. Wajahnya begitu dekat dgn wajahku. ”Say, aku ingin melihat wajahmu yang lagi terangsang dan lagi orgasme! Pasti nikmat sekali! Membuat aku makin terangsang,” bisiknya. Dia mengangkat pantatnya dan menghujamkan keras2 kebawah. Kon tolnya menancap dalam2. Aaahhhh Oooouuuuch Yaaaaaah! Aku mendesis2 keenakan. Sementara pantatnya naik turun, tangannya dengan bebas meremas-remas toketku. Aku memejamkan mataku, mulutku tak henti2nya mendesis keenakan, wajahku memerah. Dia kembali menatap wajahku sambil berbisik, ”Din, kamu tampak makin cantik dan seksi kalau lagi horny. Aku makin bernafsu,” bisiknya. Ia kemudian melumat2 bibirku. Dia terus saja mengangkat pantatnya naik turun tidak bosan2nya. Aku merasakan kon tolnya menusuk2 me mekku. ketika aku sudah hampir sampai puncaknya ”Om, Dina dah mo nyampe…”. “Iya Yang, aku juga dah mo ngecret”, jawabnya sambil makin gencar menggenjotkan kont olnya keluar masuk me mekku. Dan akhirnya, ….” aku nyampe, bersamaan dengan itu dia menancapkan kon tolnya dalam2 di me mekku dan “Aaaaahhhhhh”, dia juga menjerit keras, …Croooot! Croooot! Croooot! Crot! Crot! Cret! Cret. Aku merasakan cairan hangat menjalar dalam me mekku. Aduhhh nikmat sekali. Pejunya sudah keluar, muncrat membasahi seluruh ruang memekku. Sampailah kami pada puncaknya. Dia masih diatas tubuhku. kon tolnya belum dicabut dari me mekku, akan tetapi gerakan yang tadi menggebu2 itu sudah berhenti. Yang ada gerakan2 yang lembut, ciumannya, rabaaannya atau remasannya pada toketku terasa lembut sekarang. Ketika dia mencabut kon tolnya dari me mekku dan berguling kesamping, terasa ada cairan hangat mengalir keluar dari me mekku. Tanganku meraba2 cairan itu. Pejunya. Cairan itu berwarna putih kental dan berbau harum. Aku menjilat2 jari2ku yang belepotan pejunya dan menelannya.

Kami berbaring terlentang telanjang bulat kelelahan. Peluh membasahi kesekujur tubuh kami. Kami memandang ke atas, ke dedaunan pohon yang memayungi kami. Sinar matahari samar2 menerobos dedaunan. Sementara angin yg semilir dengan lembut membelai2 tubuh kami polos. Kami tersenyum puas. “Gimana Yang”, dia manggil aku Yang dah beberapa kali, seneng deh dengernya. Aku menoleh kepadanya memandang sambil tersenyum manis. Tanganku memainkan kon tolnya yg sudah loyo. Wajahnya sangat tampan. Dengan kumis yg tumbuh pendek2 dan kasar serta peluh yg membasahi wajahnya, ia tampak sangat jantan.”Nikmat banget om, Dina baru sekali ngerasain dimasukin yang segede om punya”. “Mangnya punya cowok kamu kecil ya Din”. “Rasanya si gede om, tapi dah ngerasain punya om gak da papanya cowok Dina punya”. “aku juga nikmat banget ngen totin kamu Din, mem ek kamu dah peret, kerasa banget deh kedutannya. Masih mau lagi kan Din”. “Terang ja kerasa peret, soalnya kon tol om gede banget si, sampe sesek deh me mek Dina kalo dah masuk semua, kalo diamblesin mentok deh om, ngilu2 nikmat gimana gitu lo”. “Lagi yuk Din”. wow, baru ja ngecret segitu banyak di me mekku dah ngajakin lagi? gak da matinya ni orang.

”Gimana mau lagi?” tanyanya lagi. ”mangnya om masi kuat?”, jawabku padahal tadi rasanya benar2 menguras tenaga kami. ”Jangan kuatir. Aku punya tenaga cadangan. Kita lanjut dikamarku aja ya, lagian makan dulu deh ya, laper”. Aku bangkit dari dipan, membantunya membawa kembali snack, buah2an dan minuman yang dah gak dingin lagi, yang gak sempet kami sentuh karena ada urusan yang jau lebi nikmat katimbang ngemil. Buah dan minuman kumasukkan kedalam lemari es, dia mengeluarkan sekotak besar pizza, “suka pizza kan kamu?’ aku hanya menggangguk, sekarang
terasa lapernya setelah dia mengubek me mekku abisan barusan. Dia memasukkan pizza yang sudahj terpotong2 itu kedalam microwave oven, mengambil beberapa minuman kaleng yang laen untuk menemani kami melahap pizza ukuran besar itu. Aku keluar lagi mengambil pakean dan
bikiniku. Ketika aq masuk, pizza dah siap di meja, langsung kami santap dengan lahap sembari tetep bertelbul. .Wah kenyang rasanya setelah pizza itu pindah ke perut kami berdua, ditutup dengan minum minuman dingin yang tadi dia ambil dari lemari es. Setelah kenyang dia menggandengku
masuk kamar tidurnya.

aku duduk di ranjang di dalam kamarnya yang besar. Ia duduk disebelahku, memelukku dan mencium bibirku mesra, kayanya abis ngecret barusan si om pengen romantis ma aku ni. Ya kuladenin ja ciumannya. tangannya merayap kesana-kemari, menggerayangi seluruh pahaku, kaki kurenggangkan tapi tangannya gak mampir diselangkanganku, cuma mondar mandir di pahaku aja. Elusan lembut di pahaku membangkitkan napsuku juga si pelan2. aku memejamkan mata menikmati juga perlakuan si om. Kini aku mulai membalas ciumannya. Bibirku bergerak menjelajahi bibirnya. Kami saling berciuman dengan hangat. Bahkan di dalamnya, lidah kami juga saling bertemu dan beradu. Sambil menciumi aku, kedua tangannya sekarang mengelus2 punggungku dan turun terus sampe ke pantatku. Dia mengelus2 pantatku, mesra banget deh rasanya, seneng aku diperlakukan
kaya gitu, gak grusa grusu. badanku dipeluknya sehingga menempel di tubuhnya.

Setelah puas berciuman, aku direbahkan ke ranjang. kali ini aku yang mengambil inisiatif dengan mulai menciumi dia lagi. Sambil memejamkan mata, bibirku menempel di bibirnya, kukecup dan kukecup lagi. Kembali bibirku menempel dan mengemut bibirnya. Satu tangannya memeluk aku sedang tangan satunya kembali menggerayangi pahaku, Dia mulai menyentuh-nyentuh selangkanganku sehingga membuat aku semakin “on” saja dan makin nafsu menciumi nya. Tangan nakalnya terus mejelajah keatas, mengelus2 toketku, pentilku mulai mengeras karena ulahnya. Sambil terus berciuman aku mengeluarkan lirihan-lirihan kecil. Kon tolnya pun mulai mengejang lagi. Toketku mulai diremas2nya, tetep pelan jauh dari kesan terburu2 walaupun aku tau napsunya juga dah makin memuncak. terasa sekali kon tolnya yang besar dah mengeras dengan sempurna menyentuh2 pahaku, seperti lagi kulonuwun pengen menyusup lagi kedalam me mekku. Aku memejamkan mataku menghayati nikmatnya toketku diraba-raba dan diremas-remas. Kedua pentilkupun ikut menjadi sasaran elusannya, geli2 asik saat pentilku digesek2 dengan telapak tangannya dengan gerakan memutar,
kemudian dia meremas kembali toketku gantian.

Si om melanjutkan explorasi di tubuhku, jarinya sekarang mengelus2 jembutku, kemudian menyusup ke me mekku. Ia meraih tangan aku dan menaruhnya di batangnya yang besar dan berdiri tegak ke atas. Kuremas btangnya yang dah mengeras kembali itu, kukocok2 batangnya, sesekali kuremas2 biji pelernya, ini membuat si om makin napsu, palagi aku memijit2 palkonnya yang besar dengan ibu jari dan telunjukku. “Din, aku pengen diemut”, katanya. Ya aku nurut aja deh, namanya juga berbagi kenikmatan kan. aku duduk disebelahnya, kon tolnya tetep kukocok2 dan Shleebpp…shleebbp…shleebppp…., palkonnya yang besar dan keras telah masuk dalam mulutku, kepalaku bergerak turun naik mengocok palkonnya dengan mulutku, saking besarnya cuma muat palkonnya ja di mulutku. Terdengar suara-suara kecipakan saat mulutku bergerak naik turun itu. Si om mengerang-erang menikmati rangsangan mulutku terhadap palkonnya. Apalagi lidahku bergerak-gerak kesana kemari menjelajahi setiap jengkal palkonnya. kemudian kulepas palkonnya dari mulutku, leher kon tolnya, persis dibawah palkonnya kujilati, melingkar kekiri dan kekanan. Ini membuat si om makin kelojotan, “Din, kamu dah pengalaman banget ya urusan sepong menyepong, kamu nelungkup diatas aku aja, jadi aku bisa ngemut itil kamu juga”.

Aku segera menelungkup diatas tubuhnya dengan gaya 69. kon tolnya berada di mukaku dan me mekku berada diatas mulutnya, toketku menekan2 dadanya, segera pentilku disambernya, diplintir pelan2 sembari menjilati itilku, ini membuat aku menggelinjang gak keruan sehingga aku gak
konsentrasi lagi ngejilatin palkonnya. pinggulku bergoyang menggeser2kan me mekku di mulutnya, kumisnya terasa ikut menggelitik me mekku. Aku melanjutkan seponganku, kuemut2 kembali palkonnya, kukeluarmasukkan di mulutku, sementara dia sambil menilat itilku, jari tengahnya dimasukkan kedalam me mekku dan meraba2 mancari g spotku, begitu teraba aku mengejang saking enaknya, “om….”, lenguhku. desahanku makin memanjang dan keras sementara si om terus aja mengemut2 itilku, jari tengahnya dikeluar masukkan kedalam me mekku sembari menggesek g spotku, ini membuat aku makin menggelinjang dan akhirnya bobollah tanggulku untuk kesekian kalinya. “ooooom…..”, lenguhku, tubuhku menggelinjang hebat dan dari mem ekku membanjirlah cairan nikmatku membuat wajah si om jadi ikutan basah. Dia gak perduli akan hal itu, jilatannya dilanjutkannya lagi, ini membuat aku makin kuyup dan semakin liar gelinjangan tubuhku. “om udah, masukin aja sekarang om”, rintihku minta dia segera mulai aksinya.

Si om brenti ngilik itil dan g spotku, aku disurunya nungging diranjang. dijilatinya lagi mem ekku sebentar, dan akhirnya didekatkannya kon tolnya ke me mekku. sambil memegang pantattu, dia mendorong tubuhnya ke depan sampai tubuhku juga ikut terdorong ke depan. aku melenguh saat
kon tol si om kembali membelah me mekku dan tertancap semuanya. itu dimungkinkan karena me mekku dah banjir cairan nikmatku akibat emutan dan gesekan yang dia lakukan tadi. Aku mendesah2 kembali ketika si om mengeluarkan kon tolnya di me mekku, mulainya pelan dan makin lama makin
cepat frekuensi keluar masuknya. Dia berkonsentrasi penuh memompa me mekku sambil memegangi pantatku, perkasa sekali si om, dah umur segitu masi ja sanggup mengaduk2 me mekku terus2an. “Aaaaahhh…aahhhhhh…….aaaahhhhhhhh……..”, aku semakin keras mendesah-desah. Tubuhku ikutan bergerak maju mundur seiring dengan irama si om mengocok kon tolnya itu. toketku jadi bergoyang-goyang terguncang-guncang dibuatnya, ini membuat si om bernafsu untuk segera menyangganya dengan kedua tangannya, menepuk-nepuk dan meremas-remasnya. Dia me massage toketku sambil terus kon tolnya maju mundur di dalam me mekku. Nikmat banget rasanya ditn yoyin si om, mau rasanya aku tiap malem ngeladenin napsunya, nikmat banget soale, tapi gak mungkin kan tiap malem aku nginep di rumah si om.

Lagi nikmat2nya aku menikmati sodokan kon tolnya, dia menghentikan aksinya, ganti posisi rupanya. Kini dia menidurkan aku di ranjang dan dimiringkannya tubuhku. Dia berbaring disebelah belakangku. Lalu diangkatnya satu kakiku ke atas. Dalam posisi agak serong, dimasukkannya lagi kon tolnya kedalam me mekku. Posisi menyerong begini sungguh memberikan sensasi yang berbeda. kon tolnya menjadi terjepit dengan kuat oleh otot me mekku, ini menyebabkan dia dengan gencar menjodok2kan kon tolnya keluar masuk me mekku. Satu tangannya kini meraba-raba toketku, digeseknya pentilku dengan telapak tangannya, kemudian diplintir2nya pentilku dan akhirnya toketku diremas2nya, begitu bergantian, menambah rasa nikmat yang mendera tubuhku, “ooommm….”, aku hanya bisa melenguh saking nikmatnya. Bahkan setelah itu aku memejamkan mata membiarkan tubuhku bergerak-gerak dienjot si om. “Emmhh…mmmhhh…mmmhhhh……,” kembali aku mendesah tertahan sambil mengemut jari telunjukku sendiri. Menyaksikan reaksiku, si om makin heboh aja enjotannya. dia terus-menerus mengocok-ngocok kon tolnya untuk membombardir me mekku.

Setelah itu posisi berganti lagi. Dia duduk di ranjang dengan kon tolnya begitu perkasanya berdiri mengacung tegak ke atas. Dipangkunya aku memunggi dirinya. dia meraba2 pundakku sambil menciumi rambut dan leherku, pinter banget deh si om mengolah tubuhku, aku hanya bisa melenguh
menikmatinya. Lalu ia mengecup-ngecup leherku membuat aku kegelian sehingga tubuhku menggeliat-geliat sambil mendesah perlahan dengan mata terpejam. Dia menciumi punggungku sambil tangannya meraba-raba pahaku. Lalu dia kembali menciumi rambut dan leherku. Dadanya menempel di punggungku. Sambil terus menciumi rambut dan leherku, dia meraba-raba toketku dan meremas-remasnya. Kedua pentilku dimainkan dengan jari-jarinya. Tak lama kemudian dia mengangkat tubuhku sedikit, dimundurkannya sedikit dan, bleesshhh!, kini masuklah kon tolnya ke dalam me mekku berbarengan dengan turunnya tubuhku ke pangkuannya. Kini giliran aku yang “menunggang” kon tolnya. Kugerak-gerakkannya tubuhku naik turun, mula-mula perlahan tapi makin lama makin cepat iramanya, sambil mendesah-desah. Seluruh tubuhku bergoyang-goyang, terutama toketku yang ikutan bergerak naik turun bahkan sambil berputar-putar saat aku semakin cepat menggoyang tubuhku mengocok kon tolnya. “Aaaaahhh…aahhhhhh…….aaaahhhhhhhh……..,” tanpa bisa menahan diri lagi aku mendesah-desah dengan suara cukup keras. Sementara si om di
belakang juga merem melek menikmati goyangan tubuhku karena kon tolnya jadi dikocok-kocok oleh me mekku yang terasa begitu sempit menjepit kon tolnya. Sambil menikmati “tunggangan” aku ini, ia menatap wajahku yang kini sedang terangsang hebat itu melalui pantulan kaca rias. Memang si om sengaja duduk dengan posisi menghadap meja rias, sehingga selain bisa menikmati mulusnya punggung aku, juga ia tak kehilangan pemandangan indah tubuh bagian dan juga reaksi wajahku saat sedang dien totinya. Aku terus menggoyang tubuhku naik turun, membuat rambutku menutupi
wajahku dengan tak beraturan. si om kembali membenamkan wajahnya di rambutku sambil tangannya terus memainkan toketku, menyentuh dan memlintir pentilku, juga melingkar-lingkarkan jarinya di sekeliling pentilku. aku semakin cepat dan tak terkendali menggerak-gerakkan tubuhku naik
turun sambil terus mendesah-desah dan berteriak-teriak. Ini membuat tenagaku habis, sampai akhirnya aku berhenti menggoyang.

Dia merabahkan badannya dan minta aku memutar badanku menghadap kearahnya. Dengan susah payah aku membalikkan badanku tanpa mencabut kon tolnya yang masih tertanam dalam me mekku. Aku menelungkup diatas badannya dan kembali mengocok kon tolnya dengan menaik turunkan
pantatku, sambil berciuman bibir dengan hangat. Setelah itu badanku diangkatnya sedikit sehingga dia bisa mencium leherku kemudian turun terus kearah toketku. Dia menciumi toketku bergantian kiri dan kanan. Kedua pentilku yang menonjol langsung dikenyot-kenyotnya. Ini membuat aku makin liar. aku terus menaik-turunkan tubuhku, mengocok kon tolnya dengan me mekku. Dia terus mengemut pentilku, sambil mengemut, lidahnya juga dijulur-julurkan menyentuh-nyentuh ujung pentilku yang amat sensitif itu. aku terus menggoyang tubuhku membiarkan kon tolnya terus menyodok-nyodok lme mekku sampai akhirnya, aku mencapai klimaks yang kesekian. “Ooommm, nikmatnya….” Aku nelungkup terdiam diatas tubuhnya, lemes banget rasanya.

Dia ingin menuntaskan permainan yang sangat melelahkan bagiku walaupun nikmatnya ruar binasa. Dia berguling sehingga sekarang dia yang diatas, ahli banget dia meakukan itu tanpa mencabut kon tolnya dari me mekku. Di atas, dia mengambil alih permainan. Kon tolnya disodok2annya dengan
cepat dan keras sehingga menghunjam2 dalam sekali di me mekku, terasa mentok malah kalo diamblesin semuanya. wah banget rasanya, badanku sampe terguncang2 saking napsunya dia mengenjotkan kon tolnya keluar masuk me mekku, sepertinya bentar lagi da juga mo keluar, makanya aku hanya bisa memeluk tubuhnya saja. “Shleebb…shleeebb….shhleebbb….” kontolnya keluar masuk mengaduk2 me mekku dengan perkasanya, masih cukup lama dia memompa me mekku sampai akhirnya aku mencapai klimaxku sekali lagi, berbarengan dengan itu dia menancapkan kontolnya dalam2 di mem ekku dan terasa semburan kuat pejunya dalam beberapa kali kecrotan membanjiri me mekku. Crotttttttt—crottss—crotttzz–crottt–crott—–crott. Selesailah sudah huru hara yang terjadi diatas ranjangnya. “om, nikmat banget deh maen ma om, baru sekali Dina ngerasain nikmat kaya gini”. “Masak si Din, sayang aja kamu gak bisa tinggal bareng aku ya Din, kalo gak bisa tiap malem aku menikmati me mek kamu”. “Lemes banget om, om kuat banget si maennya”. “Tapi kamu suka kan, ya dah kamu bobo aja dulu, ntar sore aku anter kamu pulang, ntar dicari ma tante kamu lagi”. Sebentar kemudian aku terlelap saking lemesnya, dan juga saking nikmatnya, di mulutku tersungging senyum kepuasan.

Sekian dulu dati admin berita terbaru dan simak juga cerita yang tigek kalah bagus nya yaitu jadi budak sek guru pada posingan sebelumnya, serta nantikan terus update berita menarik yang lain nya hanya di situs www.jancokan.com sekian dan terima kasih atas kunjungan nya.

Filed in: Cerita

Recent Posts

Bookmark and Promote!

Silakan Komentar Sobat

Leave a Reply

Submit Comment
© 2016 Berita Terbaru. All rights reserved. XHTML / CSS Valid.
Proudly designed by Theme Junkie.
Page Rank


Agen bola, agen judi